It’s the man behind the gun

Sunday, October 4, 2015

Pengalaman beli barang bekas

Jual beli barang bekas memang sebuah hal yang misteri. sebagai contoh jual beli laptop. saat kita beli baru kita tidak akan ragu lagi dengan kualitas barang. itu karena memang build pabrik yang tentu saja masih garansi. jaminan tanpa cacat 99%. berbeda dengan jual beli barang second. apalagi laptop dan netbook.

jual beli laptop bekasLaptop yang dari tampilan fisiknya masih mulus, bisa jadi memang isinya juga masih kuat. atau sebaliknya tampilan luar masih bagus namun ternyata isinya tidak secantik luarnya. hal inilah yang baru saja saya alami. ceritanya saya hendak belikan keponakan laptop. kebetulan seorang teman ada yang menawarkan harga lumayan murah dengan spec standar.

Tergiur dengan harga, kemudian saya check ke tempat dia kondisi laptop tersebut. dari luar sih memang tidak ada masalah. casing masih bagus tanpa ada lecet. namun di sebelah kiri engsel laptop terdapat sedikit celah. saya kemudian berpikir, apakah engselnya ini masih bagus? harapan saya laptop tersebut masih bisa di gunakan untuk beberapa tahun kedepan.

Pengalaman beli barang bekas

Tanpa pikir panjang akhirnya tawar menawar kami sudahi. laptop saya bawa pulang dan saya bongkar total. siapa sangka jika isinya ternyata banyak sekali kerusakan. kerusakan tersebut antara lain :

  1. Engsel sebelah kiri sudah tidak ada tumpuan baut lagi. semuanya jebol. ternyata inilah penyebab casing tersebut sedikit bercelah.
  2. Mainboard seperti berminyak. mungkin setelah di reball atau di service sehingga seperti bekas lengket debu yang sangat banyak.
  3. 1 baut pendingin processor tidak ada. waw ini yang bikin saya kage. saya coba carikan gantinya namun tidak menemukan yang cocok. akhirnya saya berdoa saja semoga tidak terjadi overheat atau semacamnya di kemudian hari.
  4. Kipas penuh dengan gumpalan debu.
Untung saja saya bongkar terlebih dahulu. jika tidak mungkin semua masalah tersebut tidak bisa di minimalisir. debu saya bersihkan dengan harapan sirkulasi udara fan laptop tetap lancar. untuk engsel saya coba beri lem agar baut mengunci dengan baik.

Dari sini saya menarik kesimpulan bahwa sebaiknya menghindari pembelian barang barang bekas. jika memang terpaksa membeli barang bekas, sebaiknya check secara detail semua aspek sehingga tidak menimbulkan sebuah kekecewaan seperti yang saya alami.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Pengalaman beli barang bekas

2 komentar:

  1. bisa jadi pelajaran berharga dalam jual beli ...hehe.. semoga besok2 tidak terulang kembali ya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mas.. tidak akan lagi beli barang 2nd deh

      Delete